Belajar Menyesuaikan Pola Jadi

PEMILIHAN POLA BUSANA


Pakaian yang baik adalah jika dipakai akan memberikan kesan indah dan nyaman pada si pemakai. Untuk membuat pakaian yang baik harus memperhatikan jenis pola yang dipilih. Pemilihan pola bertujuan untuk memudahkan dalam membuat pakaian.

Beberapa hal yang perlu diketahui terkait pemilihan pola :

Pola Konstruksi

  • Harus mengetahui proses pembuatannya.
  • Hasil konstruksi pada umumnya baik, karena dibuat berdasarkan ukuran model.
  • Dapat diubah ke dalam berbagai pecah model pola busana.
  • Pada umumnya digunakan oleh orang-orang yang mempunyai pengetahuan menjahit.

Pola Bahan

  • Merupakan pola standart atau patahan.
  • Pada umumnya digunakan di industri garmen.

Pola Jadi

  • Bentuk siap pakai sesuai desain yang tersedia, dalam ukuran standart.
  • Memerlukan penyesuaian ukuran.
  • Digunakan oleh para pemilik
  • Lebih praktis

Pola Draping

  • Tidak melalui proses penghitungan secara matematis.
  • Diperlukan media dan bahan yang relatif lebih mahal dari pada pola konstruksi/kertas.
  • Hasil busana memuaskan.
  • Pecah pola lebih bervariasi.
  • Digunakan pada butik-butik.

Beberapa hal yang harus diperhatikan sebelum Anda membuat pakaian dengan pola jadi.

Desain Pakaian

  • Pilih desain yang sedang in fashion,
  • Pilih desain sesuai dengan kesempatan pemakaian,
  • Pilih desain yang sesuai dengan karakter si pemakai.
  • Pilih desain dengan detil yang tidak terlalu sulit sehingga sesuai dengan kemampuan menjahit Anda.

Ukuran

Pilih pola yang mempunyai ukuran-ukuran yang sama atau mendekati ukuran model.

Detail langkah-langkah pemilihan pola yang sesuai adalah sebagai berikut:

Memilih Pola Sesuai dengan Ukuran

  • Siapkan ukuran model buat daftar ukuran seperti di bawah ini.
  • Siapkan pola jadi/pola rader/pola baku.
  • Lihat ukuran-ukuran yang terdapat pada pola jadi.
  • Pilih ukuran-ukuran pola yang sama atau mendekati ukuran model.

Contoh daftar Ukuran Model Dan Ukuran Pola Jadi

No    Jenis Ukuran Ukuran Model Ukuran Pola Jadi
S M L XL XXL
1 Lingkar Badan 36 84 88 92 96 100
2 Lingkar Pinggang 88 66 70 74 78 82
3 Lingkar Pinggul 64 90 94 98 102 106

Memilih Pola Sesuai Desain dan Tujuan Pamakaian

Pilih pola sesuai dengan tujuan pemakaian, misalnya:

  • Untuk pakaian pesta pilih pola dengan desain pakaian pesta.
  • Untuk pakaian rumah pilih pola dengan desain pakaian rumah.
  • Untuk pakaian kerja pilih pola dengan desain pakaian kerja.

Memilih Pola Sesuai Kemampuan

  • Koreksi kembali keterapilan anda dalam membuat pakaian.
  • Pelajari pola jadi yang dipilih, meliputi cara menjahit dan cara penyelesaian.
  • Jika memadai untuk menjahit dengan model yang dipilih, pakailah pola tersebut.

 

MENYESUAIKAN POLA JADI


Pola jadi atau pola siap pakai, biasanya harus disesuaikan dengan ukuran model atau sipemakai. Ukuran model sangat beragam, maka pada penyesuaian pola, besar pola bisa bertambah atau berkurang. Pola akan bertambah jika pola jadi lebih kecil dari ukuran model, dan sebaliknya.

Secara umum ukuran dapat dikelompokkan menjadi 3 golongan yaitu :

  • Ukuran Lingkaran
  • Ukuran Melebar
  • Ukuran Panjang

Ukuran Lingkaran

  • Lingkar leher, lingkar badan/dada, lingkar pinggang, lingkar panggul.
  • Selisih pada ukuran lingkar dibagi empat (sebab pada ukuran lingkar dibuat ½ dari muka dan ½ dari belakang sama dengan ¼ bagian).

Ukuran Melebar

  • Lebar muka/dada, lebar punggung.
  • Selisih ini dibagi dua (sebab pada ukuran lebar dipakai ½ bagian)

Ukuran Panjang

  • Panjang muka, panjang punggung, panjang bahu, panjang rok.
  • Selisih ini tidak dibagi (sebab panjang pola dibuat dengan ukuran penuh sepanjang ukuran yang diambil).

Langkah menyesuaikan pola jadi :

  1. Mengukur badan model
  2. Menyiapkan pola
  3. Membuat tabel daftar ukuran
  4. Menyesuaikan pola

 

Mengukur Badan Model

  1. Lingkar leher
    • Diukur sekeliling pangkal leher dengan meletakkan jari telunjuk di lekuk leher.
  2. Lingkar badan
    • Diukur sekeliling badan atas yang terbesar melalui puncak dada ditambah 4 cm.
  3. Lingkar pinggang
    • Diukur pas sekeliling pinggang.
  4. Lingkar panggul
    • Diukur sekeliling panggul terbesar pas ditambah 4 cm.
  5. Tinggi panggul
    • Diukur dari batas ban pinggang sampai garis panggul.
  6. Panjang Punggung
    • Diukur dari tulang leher yang menonjol ke bawah sampai tali pinggang.
  7. Lebar punggung
    • Diukur 9 cm di bawah tulang leher yang menonjol, kemudian diukur dari batas ketiak kiri ke ketiak kanan.
  8. Panjang sisi
    • Diukur dari batas ketiak ke bawah ban pinggang dikurangi dua atau tiga.
  9. Lebar muka
    • Diukur turun 5 cm dari lekuk leher muka kemudian diukur dari batas lengan kanan ke lengan kiri.
  10. Panjang muka
    • Diukur dari lekuk leher tengah muka ke bawah sampai tali pinggang.
  11. Tinggi dada
    • Diukur dari ban pinggang tegak lurus ke atas sampai puncak dada.
  12. Panjang bahu
    • Diukur dari pangkal leher sampai tulang bahu (bahu terendah).
  13. Lingkar lubang lengan
    • Diukur sekeliling lubang lengan pas ditambah 4 cm.
  14. Panjang lengan blus
    • Diukur dari puncak lengan ke bawah sampai tulang pergelangan lengan yang menonjol.
  15. Lebar dada
    • Diukur dari jarak ke dua puncak dada.
  16. Ukuran uji
    • Diukur dari tengah muka di bawah tali melalui puncak dada ke puncak lengan kemudian serong ke tengah belakang tali pinggang.

Menyiapkan Pola

  • Pilih pola yang sesuai atau mendekati ukuran model.
  • Jiplak pola sesuai dengan desain yang dipilih.

Membuat Tabel Daftar Ukuran

  • Buat tabel selisih ukuran antara ukuran model dengan ukuran pola
No Jenis Ukuran Ukuran
Pola Model Selisih
1 Lingkar leher 36 36 0
2 Lingkar badan 92 90 – 2
3 Lingkar pinggang 64 66 +2
4 Lingkar panggul 96 92 – 4
5 Panjang muka 34 32 – 2
6 Lebar muka 34 33 – 1
7 Panjang punggung 37 35 – 2
8 Lebar punggung 36 34 – 2

 

Menyesuaikan Pola


Menambah Ukuran Lingkar


Pola Badan Atas (lingkar badan, pinggang, kerung lengan)

Misalnya:

lingkar badan pola : 90 cm,
lingkar badan model : 92 cm,
maka selisihnya : 92 cm – 90 cm = 2 cm,

2 cm : 4 = 0,5 cm.

Cara menambah ukuran :

  1. Tambahkan 0,5 cm dari sisi garis pola badan muka,
  2. buat garis pola yang baru tambahkan 0,5 cm dari garis pola belakang,
  3. lihat garis pola yang baru tambahkan 0,5 cm dari sisi garis pola lengan,
  4. lihat garis pola yang baru.
cara membesarkan pola badan
Cara membesarkan pola badan

Pola Badan Bawah (Lingkar pinggang, panggul dan lingkar bawah rok)

Misalnya:

Selisih lingkar pinggang : 6 maka 6 : 4 = 1,5

Selisih lingkar panggul : 6 maka 6 : 4 = 1,5

Cara membesarkan ukuran pola :

  1. Buat garis lurus ke bawah, mengikuti garis kupnat,
  2. Gunting hingga putus
  3. Besarkan lingkar tersebut dengan menambarkan 1 ½ cm pada guntingan tersebut.
  4. Betulkan garis pola tersebut.
cara membesarkan pinggang
cara membesarkan pinggang
  • Lingkar pinggang

Misalnya:

Selisih lingkar pinggang: 2 maka 2 : 4 = ½

Cara menambahkan ukuran lingkar pinggang:

Tambahkan pada gambar keluar garis sebesar ½ cm.

membearkan lingkar pinggang
Cara membearkan lingkar pinggang
  • Lingkar panggul rok

Misalnya:

Selisih lingkar panggul: 6 maka 6 : 4 = 1 ½

Caranya menambah ukuran pola :

Tambahkan pada garis panggul sampai bawah rok 1 ½ cm ke luar garis pola.

menambah lingkar panggul
Cara menambah lingkar panggul

 

Mengurangi Ukuran Lingkar


  • Pola Atas (lingkar badan, pinggang, kerung lengan)

Misalnya:

Selisih lingkar badan: -4 maka -4 : 4 = -1
Selisih lingkar pinggang: -4 maka -4 : 4 = -1
Selisih lingkar lengan: +4 maka -4 : 4 = -1

Cara mengurangi ukuran :

  1. Tambahkan 1 cm dari sisi garis pola badan muka,
  2. buat garis pola yang baru kurangi 1 cm dari garis sisi pola badan belakang,
  3. buat garis pola yang baru.
mengurangi lingkar badan dan pinggang
Cara mengurangi lingkar badan dan pinggang
  • Pola Badan Bawah (Lingkar pinggang, panggul dan lingkar bawah rok)

Misalnya :

Selisih lingkar pinggang : -6 maka -6 : 4 = -1 ½
Selisih lingkar panggul : -6 maka -6 : 4 = -1 ½

Cara mengurangi ukuran :

  1. Buat garis lurus ke bawah, mengikuti garis kupnat.
  2. Buat garis kedua, 1 ½ cm dari garis pertama.
  3. Lipat/pertemukan kedua garis, lekatkan.
mengurangi lingkar badan dan pinggang
Cara mengurangi lingkar badan dan pinggang
  • Lingkar pinggang rok

Misalnya:

Selisih lingkar pinggang : -2 maka -2 : 4 = +½

Cara mengurangi ukuran :

Buat garis di dalam garis pola dari pinggang masuk ½ cm mendekati garis panggul.

  • Lingkar panggul rok

Misalnya:

Selisih lingkar pinggang : +6 maka +6 : 4 = +1½

Cara: megurangi ukuran:

  1. Ukur dari garis panggul 1 ½ cm masuk dari garis pola.
  2. Buat garis panggul dari garis pingang melalui titik yang baru.
mengurangi lingkar pinggang & panggul
mengurangi lingkar pinggang & panggul

 

Menambah Ukuran Lebar


Misalnya :

Selisih lembar muka : -2 maka -2 : 2 = -1

Cara menambah ukuran :

  1. Buat garis vertikal dari kupnat bahu sampai garis pinggang.
  2. Buat garis horisontal mendatar dari ½ lingkar kerung lengan.
  3. Gunting garis kerung lengan, garis bahu (tidak putus), garis pinggang (tidak putus).
  4. Tarik ke atas kedua pola, lebarkan 1 cm.
  5. Perbaiki garis bahu, garis kerung lengan dan garis sisi.

 

Mengurangi Ukuran Lebar


Misalnya:

Selisih lembar muka : +2 maka +2 : 2 = +1

Cara mengurangi ukuran :

  1. Buat garis vertikal dari kupnat bahu sampai garis pinggang.
  2. Buat garis horisontal mendatar dari ½ lingkar kerung lengan.
  3. Gunting garis kerung lengan, garis bahu (tidak putus), garis pinggang (tidak putus).
  4. Tarik ke bawah potongan pola, kurangi 1 cm.
  5. Perbaiki garis bahu, garis kerung lengan dan garis sisi.
menambah & mengurangi ukuran lebar
menambah & mengurangi ukuran lebar

 

Menambah Ukuran Panjang


Memanjangkan TM, TB, dan sisi

Misalnya :

  • Selisih ukuran muka (TM) = +2 cm.
  • Selisih panjang punggung (TB) = +2 cm.
  • Selisih ukuran panjang sisi = +2 cm.

Cara memanjangkan pola :

  1. Tarik garis tegak lurus TM/TB dari titik tersebut.
  2. Gunting hingga putus, panjangkan 2 cm.
  3. Perbaiki garis pola, garis kupnat.

Memanjangkan TM, TB, (sisi tidak)

Misalnya :

Selisih ukuran panjang muka (TM) = + 2cm.

Selisih ukuran panjang pungging (TB) = + 3cm.

Ukuran panjang sisi sama.

Cara memanjangkan ukuran :

  1. Ukur panjang sisi, bagi 2.
  2. Tarik garis tegak lurus TM/TB.
  3. Gunting jangan sampai putus.
  4. Tarik ke bawah bagian bawah pola, panjangkan (untuk TM = +2cm, TB + 3 cm).
  5. Perbaiki garis pola dan garis kupnat.

Memanjangkan panjang bahu

Misalnya:

Selisih panjang bahu = +2cm.

Cara memanjangkan :

  1. Ukur dari bahu tertinggi ½ panjang bahu -1cm.
  2. Tarik garis tegak lurus ke bawah.
  3. Tarik garis horisontal dari ½ kerung lengan.
  4. Gunting garis tersebut, sisakan jangan sampai putus.
  5. Tarik ujung bahu, hingga panjang bahu +2cm.
  6. Perbaiki garis pola pada bahu tersebut.

Memanjangkan panjang rok

Misalnya :

Selisih panjang rok = -2 cm.

Cara memanjangkan :

  1. Ukur dari garis panggul ke bawah, bagi 2 buat garis tegak lurus.
  2. Gunting garis tersebut, tarik rok bagian bawah sepanjang 2 cm.
  3. Perbaiki bentuk garis pola.
Cara memanjangkan pola

 

Mengurangi Ukuran Panjang


Mengurangi ukuran TM, TB, dan sisi.

Misalnya :

– Selisih ukuran panjang muka (TM) = +2cm.
– Selisih ukuran panjang panggung = +2cm.
– Selisih ukuran panjang sisi = +2cm.

Cara mengurangi :

  1. Ukur panjang sisi, bagi 2, buat garis tegak lurus TM/TB.
  2. Ukur ke bawah 2cm, buat garis lagi.
  3. Lipat/pertemukan kedua garis tersebut.

Menguragi ukuran TM, TB, (sisi tidak)

Misalnya :

– Selisih ukuran panjang muka (TM) = -2 cm.
– Selisih ukuran panjang punggung (TB) = -2 cm.
– Selisih ukuran panjang sisi = -.

Cara mengurangi ukuran :

  1. Tarik garis 10 cm TB menuju ujung bahu.
  2. Gunting tidak sampai putus.
  3. Lipat 2 cm dan perbaiki garis TB.

Memendekkan panjang bahu

Misalnya :

– Selisih panjang bahu= – 2 cm

Cara memendekkan :

  1. Tarik garis siku-siku dari 1/3 panjang dari ujung bahu hingga pangkal lingkar lengan.
  2. Gunting garis-garis tersebut, sisakan jangan sampai putus.
  3. Tarik ujung bahu ke arah bahu tertinggi, hingga panjang bahu berkurang 2 cm.
  4. Perbaiki garis baku.

Mengurangi ukuran panjang rok

Misalnya:

– Selisih panjang rok= – 2 cm.

Cara mengurangi ukuran :

  1. Ukur dari garis panggul ke bawah, bagi 2, buat garis tegak lurus.
  2. Ukur 2 cm ke bawah buat garis tegak lurus.
  3. Lipat/pertemukan kedua garis tersebut.
Cara mengurangi ukuran pola
Cara mengurangi ukuran pola

 

Pola Celana


Menambah ukuran panjang celana

Misalnya :

– Selisih panjang pesak = +4 cm.

Cara menambah ukuran panjang :

  1. Buat garis mendatar 5 cm di atas garis panggul.
  2. Potong jangan sampai putus, kembangkan selebar 1 cm.
  3. Tambahkan pada bagian pesak muka 1 cm.
  4. Tambahkan pada bagian pesak belakang 2 cm.

Mengurangi ukuran panjang pesak

Misalnya :

– Selisih panjang pesak = -4 cm.

Cara mengurangi panjang pesak :

  1. Buat garis mendatar 5 cm di atas garis panggul.
  2. Lipat selebar selebar 1 cm berpusat pada garis sisi.
  3. Kurangi bagan pesak muka 1 cm.
  4. Kurangi bagian pesak belakang 2 cm.
  5. Tambahkan pada bagian pesak muka1 cm.
menambah & mengurangi panjang pesak
Cara menambah & mengurangi panjang pesak

Semoga bermanfaat,

Sumber :

  • wikipedia.org
  • Modul SMK Bidang Tata Busana, Program Keahlian Tata Busana, Memilih Pola Busana, TIM FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *